banner-hjb-534-pemkab>

Ditolak RSUD Kota Bogor, Pak RT Pasien BPJS Meninggal Dunia

48

Bogor, bogorpos.com – Sungguh malang nasib seorang ketua RT 06/08 Kampung Kedunghalang Talang, Kelurahan Kedunghalang, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor, Udin Syahrudin (47). Dia yang diduga terkena serangan jantung akhirnya meninggal dunia di Rumah Sakit Islam Bogor, Senin (29/02/2016), setelah sebelumnya ditolak tiga rumah sakit (RS). Parahnya, salah satu RS yang sempat menolak untuk merawat Udin adalah Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor, yang notabene dibiayai oleh duit rakyat.

Kepada media, Istri almarhum, Tenny (42), menuturkan, sekitar pukul 1.00 WIB dinihari, suaminya merasakan sesak nafas dan lemas. Dirinya lantas membawa sang suami ke Unit Gawat Darurat RSUD Kota Bogor, namun dokter tidak segera mengambil tindakan penyelamatan malah mengarahkan dia agar segera membawa Udin ke rumah sakit lain.

Almarhum suaminya, kata dia sebetulnya tidak memiliki riwayat penyakit jantung. Bahkan, beberapa jam sebelum dibawa ke RS Mulia di Jalan Pajajaran, sempat dirawat satu hari di RS Family Medical Centre, Jalan Raya Bogor-Jakarta, Sukaraja, Kabupaten Bogor. “Dokter sudah mempersilakan pulang. Satu hari kemudian kambuh lagi, dadanya tiba-tiba sesak,” terang Tenny.

Senada dengan Istri Udin, Tina (39), adik Tenny yang ikut mengantar almarhum beberapa saat sebelum meninggal dunia menjelaskan dirinya ikut mengatar ke Rumah Sakit Marzuki Mahdi. “Baru juga sampai masuk gerbang, pihak petugas keamanan dan dokter jaga bilang pasiennya jangan dulu diturunkan dari mobil,” ujarnya.

Mendapati 2 kali penolakkan oleh dua RS yang berbeda membuat sekeluarga bingung, padahal Udin adalah peserta BPJS kelas 2. Tiga rumah sakit yang menolak itu beralasann sama yakni ruang rawat penuh.

Udin kemudian dibawa keluarga ke Rumah Sakit Islam Bogor. Saat mendaftar, mereka tidak mengatakan bahwa Udin adalah peserta BPJS. Akhirnya Udin diteima dan mendapatkan perawatan intensif hingga menghembuskan nafas terakhir.

“Di RS Islam Bogor itu pun kita mendaftar dan akhirnya mau ditangani setelah kita bilang pasien umum (bukan pasien BPJS). Enggak tahu juga kalau awalnya bilang peserta BPJS, mungkin mendapat perlakuan sama,” keluhnya.

Hingga jasad almarhum dikuburkan, pihak keluarga belum mengetahui persis penyebab pasti atau hasil diagnosis dokter bahwa almarhum mengidap penyakit jantung.

“Sebelumnya enggak ada keluhan atau riwayat sakit jantung. Kami sangat menyayangkan, sikap beberapa rumah sakit, khususnya RSUD dan RSMM yang notabene milik pemerintah malah memperlakukan pasien yang sudah dalam kondisi lemas sekarat. Ke mana sisi kemanusiaannya. Selain karena memang sudah takdir tapi ini karena abai atau lalainya pihak rumah sakit,” pungkasnya.

Share.

48 Comments

  1. Tolong dong Bima Aria….selaku penguasa dibogor…utk menindak para pegawai/dokter RSUD yg menolak pasien BPJS….YG mn mereka jg digaji oleh uang Rakyat…….jgn sampai rakyat sendiri yg bertindak anarkis akibat kekesalan terhadap oknum pegawai/dokter yg tolak pasien BPJS………..

    • Jangan liat rs nya .. yg biayai kan bpjs.. tanya ke bpjs kenapa pegawai bpjs ga pakai bpjs kalo berobat.

      • Lgsg ksh info aja boss….mdh2n ats info’a pak boss ini,jadi jln kluar buat mslh ini ! Tq

      • salah lah anda klo klo mempertanyakan kepada BPJS,seharunya RS sakit itu nomer 1 PENANGANAN DAN PELAYANAN. BPJS itu hanya mengcover biaya dan pihak penanganan pasien jelas RS. perlu di usut RS” yg begini, RS tuh naungan rakyat, rakyat sakit lari kemana ? masa ia ke BPJS ?! RS sekarang tuh yg di tanya bukan SAKIT NYA APA TAPI JAMINAN NYA APA !! iya sih emang itu kewajiban RS mempertanyakan sprti itu tapi kalo pasien GAWAT ya harusnya penangan nmr 1, baru masalah ADM, bukan yg ditanya jaminan dari apa dan ditolak sampe merenggut nyawa korban! kita pun setiap bulan wajib byar untuk BPJS,knpa Pihak RS kurang Respec untuk orang” yg menengah kebawah?! dan RS bisa meresponlah orang yg lg gawat dengan sepantasnya bukan di tolak karna alasan kamar penuh,cb di bayar cash biasa taruhan sy,JAGO RS NOLAK!! ya mudah” para pihak yg berwenang DI RS” yg seperti ini khusus untuk RSUD Bogor mendapak Keberkahan yg lebih dr yg KUASA. AMIN!!

        • Kadang orang berpendidikan gk punya otak.
          Sama gk punya hati.gk punya.rasa manusiawi.mau nolong orang harus gede bayaran nya..memang hidup butuh duit..tpi toh duit jga gk d bawa mati ko…wahaii para doctor perawat…ingat hidup cman sekali bila kalian ber manfaat bagi orang lain..maka manfaatin lah..spe tau ada yang akan menolong kalian di akhirat nanti atas jasa kalian semua…
          Sesungguh nya kami gk pnya harta.tpi kami punya doa untuk kalian..

  2. Ahmad Sidik on

    Sudah begitu buruk perlakuan RS pemerintah,selalu orientasi bisnis.Almarhumah ibu saya pada tgl 29 Nopember 2015 dirujuk dari RSUD Cileungsi ke RS PMI Bogor ditolak,RSUD Cikaret ditolak dgn alasan tidak ada kamar,hanya karena pakai ASKES BPJS.Kemana Nurani pejabat kita

    • AHMAD SIDIK on

      Pelayanan BPJS KESEHATAN sangat buruk,saya selaku buruh berani menyatakan Jaminan Perawatan Kesehatan JAMSOSTEK lebih baik,jaminan nya full 100 % tanpa birokrasi yang bikin naik darah.Dimana realisasi UU JKN yang kata nya untuk melindungi seluruh warga negara di bidang kesehatan?

  3. Perlu ditekankan lagi BPJS ITU GAK GRATIS…..KITA PERANGKAT NEGARA DIPOTONG GAJI UNTUK IURAN BPJS UNTUK APA?? UNTUK DIHINA DAN DIBIARKAN MATI?

    • polisitengil on

      bukan potret kota bogor bos, tapi potret rumah sakit secara umum. jangan bias dong ah .. komen cerdas dikit.

  4. saya sih udah ga heran sama oknum2 RS khususnya RS milik pemerintah …
    pelayanannya NOL besar .. suka2…
    saya ngjudge seperti ini karena saya pernah ngalamain sendiri pas sakitnya alm. adik saya ..
    waktu berobat ke rs milik pemerintah di persulit terus, alasan ini dan itu ..
    sampai akhirnya saya dan kerabat tetangga yg ngaduin langsung ke dinkes kota bogor baru deh ada tanggapan dan lngsung di rujuk ke rscm ..
    anehnya sekarang saya ga pernah respect sama pegawai rs milik pemerintah (biarpun ga semua)
    kebetulan yang alm pak RT itu ketua RT saya ..
    semoga amal ibadah beliau di terima di sisi allah swt. amin

    • Yth. Pak MS. Kalau memang ini benar, digugat saja di pengadilan. Dan copy gugatannya dikirim kepada Yth. RI-1.

      • polisitengil on

        wkwkwk .. malah tambah bangkrut klo di bawa ke pengadilan keknya, UUD … mana ada sih pengadilan yang adil ..

  5. pentol korek on

    Kejadian yang sama… Ane pake bpjs, 2 hari cari rumah sakit yang mau terima bpjs, hari pertama sekitar 4 rumah sakit wilayah bogor yang menolak bpjs, termasuk rsud bogor. Hari kedua 2 rumah sakit nolak pasien bpjs, akhirnya terakhir dapet di rsud cibinong, itu pun pake drama, nunggu ruang kosong.

    Luar biasa bpjs ya… Nunggu stempel berjejer baru dapet ruangan…

    • Pernah juga saya di tolak sama rs karya bakti. Dan rs marzuki. rs salak. alasan kamar penuh. Emang sih almarhum sdh kritis. Sakit liver.Mgkin ga mau repot urus org skt parah. Dokter pun layani ga sepenuh hati. dan melihat apa lg turun dari mobil jelek ga sebagus mobil yg lain lg sg dapat kamar ga usa pake susah. Di situ saya lgsg cukup tau.sy lgsgs bawa ke rs polri kramat jati. Krn sy kerja di pns polri. Lgsg saya dapat kamar ga lama hanya 2 jam menunggu di UGD. Lgsg dpat kamar kls 1….. Tlg ya berlaku lah adil. Panggung bpjs juga manusia. Jgn di pikir yg pake BPJS itu org susah. Miskin dll….ingat masyarakat tdk akan pernah bringasssss klo selama pelayanan memuaskan masyarakat….

  6. yg nolak tu ga mikir pdhal pasien bpjs tu bkn gratis ,,,tpi bayar perbulannya ,,aq skluarga ga pake BPjs,, krna klo dipkir iurannya perbln segitu,,tpi plyanannya ga memadai,, mending nabung z lah sckupnya

    • nabungnya yang banyak ya, takutnya kalo sakitnya dbd habis 10 juta attau sakit jantungga ngemisngemis ke BPJS bilangnya nolak rakyat miskin.

    • alhamdulillah masih diberi kemudahan tuk bayar premi kartu sakti garda medika, klo diitung dah puluhan juta kali biaya berobat sekeluarga, cukup bayar 10% nya doang, UGD langsung diproses, gak pake nunggu, operasi tinggal operasi … belum pernah pake BPJS, mudah2an gak akan pernah. semoga kita semua selalu dilimpahkan kesehatan. buat yang pake BPJS .. bersabarlah .. resikonya ya gitu deh.

  7. Ainaya Kresnanda on

    Sekitar 2 bulan lalu saya juga ke RSUD Bogor menggunakan BPJS kelas 3, karena kelas 3 penuh jadi saya di rawat di VIP, dan saya di ruang VIP sampai kondisi saya sudah benar2 membaik (kira2 6 hari). Dan saya dilayani dengan sangat baik walaupun saya pengguna BPJS kelas 3, dirawatnya di ruang VIP lagi sampai sembuh(6 hari), kurang baik apalagi coba,,

    UNTUK BERBANDINGAN AJA, BIAR TIDAK CUMA DAPAT INFORMASI DARI SATU ARAH SAJA

    • Suatu ketika adik saya mau melahirkan, ketuban sudah pecah dan harus segera diambil tindakan. Tiba d RSUD Ciawi, dikatakan ini kan hr sabtu dokter lg libur br ada hr senin… gile ya emang org lahiran bs ngatur hrs hr kerja? Lalu, dibawa k RSUD kota bogor dikatakan kamar penuh, tp pihak rs berusaha mencarikan rs, lalu kami dsuruh k Marzuki Mahdi kt’y d sana ada kamar kosong. Tiba d sana, adik saya y sudah lemas hny dibiarkan berdiri saja sambil menerima penolakan dg alasan kamar penuh. Alhamdulillah, akhirnya kami berinisiatif k pasutri.Padahal klo dpikir2 y dbutuhkan adik saya saat itu adalah ruang tindakan…

      • Sekar vita on

        Ini seperti saya waktu melahirkan. Saya dibawa ke RSUD Ciawi tapi tdk ditangani apa2 padahal sudah dlm kondisi harus segera dikeluarkan bayi saya. Tapi saya tidak ditangani krn beralasan tidak ada dokter krn ada teman dokternya yg meninggal bahkan utk dokter jaga sekali pun mereka semua pergi melayat.. ini tdk etis dan tdk sesuai kinerja sebagai dokter yg dibayar dari pajak masyarakat. Alhamdulillah saya dan bayi saya baik2 saja..setelah ditangani dokter Alex dari rs karya bhakti. Ironis..

    • Klo naik kelas, misalnya vip berarti yang berlaku kls vip nya,mbak bukan bpjs kls 3 nya… krn kan kita kena biaya vip hny dipotong biaya kamar saja. Jd semua perlakuan dan pelayanan vip.

      • Kadang emang begitu, tapi ada sisi baiknya juga kok, dulu alm. Ibu saya di RSUD hanya memeliki jamkesda yang notabennya cuma ditempatin di kelas 3. Karena penuh kelas 3 nya ditempatin dulu di viv , selama di rawat di situ sampe ibu meninggal. Tanpa ada pembayaran apa2 kecuali ambulance. Yah ambil sisi baiknya aja, berfikiran positive.

    • Emang bisa ya BPJS kelas 3 naik kelas? Perasaan udah lama peraturannya yg ikut kelas 3 ngak boleh naik kelas…

  8. zwei anwar on

    Byk hal negativ yg slalu didengar tntang bpjs,jd males ikutan bpjs,pgn bgt berenti. Rugi dong w tiap bulan rutin bayar giliran kl pas prlu (sakit) w ditolak sm RS2 itu.

  9. betul pelayanan untuk pasien bpjs sangat memperihatinkan, bulan puasa tahun kmarin saya sakit perut yg amat sangat sakitnya, melebihi orang yg akan melahirkan ,tidak bisa buang angin ,tidak bisa bab ,juga buang air kecil sedikit2 , samapi berjalan pun di papah..sesampainya di UGD rsud ,di periksa dokter sekitar jam 9 malam ,tapi tidak di tindak apa2 atou di beri pertolongan pertama berbeda dengan pasien sebelah tempat tidur saya yg baru berusia 20 thaun pasien umum langsung di tawari rawat inap dan di beri langsung antibiotik saya sangat jelas mendengarkan karna pasien wanita muda itu percis di sebelah saya , kondisinya lebih baik dari saya karena dia datang dengan berjalan tegap dan dapat berbincang 2 jelas dengan dokter dan para suster ,sementara saya di biarkan tegeletak dengan sakit yg amat sangat ,dokter jaga itu lantas memberi resep pada kaka saya resep obat untuk di tebus di apotek setempat, ternyata obat yg di resepkan dokter untuk saya adalah obat batuk,,…jadi ternyata pasien BPJS di perlakukan seperti itu , padahal saya membyar bpjs tiap bulan bukan gratis ,setelah perdebatan sedikit akhirnya obat di ganti ,akhirnya saya pulang karena masih merasakan sakit yg amat sangat saya meminum obat disitu dengan berharap sedikit hilang rasa sakit agar ,pulang ke rumah tidak lagi di papah orang ,,30 menit menungu di depan UGD rsud ,sakit masih belum hilang hinga satu jam di tungu keadaan masih sama , berarti obatnya tidak bereaksi akhirnya saya paksakan pulang dengan di papah beberapa orang , sesampainya di rumah keadaan saya semngkin melemah , saya kehabisan tenaga saking menahan sakit yg teramat sangat ,dengan keadaan prustasi saya di larikan lagi ke rumah sakit kali ini saya di bawa mereka ke dokter 24 jam ,karena mereka berpikir pasti rumah sakit besar akan memeprlakukan sama pada pasien BPJS,,dokter 24 jam yg berada dekat dengan rumah memberikan beberapa obat ,cair dan tablet ,hanya butuh 5 menit ,demi allah rasa sakit itu hilang , hanya dengan 140 ribu rupiah saja nyawa saya tertolong dalam waktu yg singkat ,coba berapa banyak uang yg sudah sya bayarkan ke BPJS ,…

  10. Sama spt yg dialami ayah saya baru2 ini,pelayanan bpjs sangat minim skali..
    Jelas2 ayah saya sakit krn jatuh sampai tdk bsa jln & hrs dirawat (sebelumnya sdh ada surat rujukan dr puskesmas dkt rmh) dan menggunakan BPJS,ehh malah seenaknya oleh dktr jaga yg malam itu blg,ini gpp gpp kok sdh boleh dibawa plg,kan error tuh dokter.. Keesokannya qta bawa lagi ke rs yg sama tanpa BPJS (pribadi),baru deh ditangani,mending pelayanannya baik,ternyata sama saja,udh sampai 2 minggu lbh ampe skrg ayah saya msh sakit,sampai akhirnya qta putuskan utk plg paksa.. Payah bgt tuh rs & dktrnya,please deh punya perasaan dikit dunk bgmn klo kluarga anda mengalami spt ayah saya.. Udh yg peraturan sok ketat,ihh kok jd payah c tuh RS..

  11. Tolong2 dan tolong.
    Untuk para pejabat indonesia.
    Terutama polisi&dokter.
    Kami tau kalian bsa mencapai semua itu bukan gratis bahkan butuh ratus2 juta.
    Tapi kami minta tolong kami butuh pelayanan kalian yg cukup. Baik bahkan kalian d gajih dr kami kan rayat kecil..sebaik2 nya orang adalah yg berguna bagi orang lain..

  12. Perbandingannya 3 banding 1, 3 yg ditolak 1 yg dilayani dgn baik… haha.. siapa aja jga bisa liat kyk gmana bpjs sbenarnya..

  13. Berita nya tidak benar tuh. Coba klw bkin berita yg benar. Sy pegawai puskesmas wr jambu. Kd halang masuk wilayah kerja saya. Kepala puskesmas dah konfirmasi k pihak RSUD tnyta berita ini salah. RSUD itu penuh ruangannya.. mknya sm pihak rsud dirujuk k rs islam biar bs ditangani krn pasien g bs ruang VIP. Daan meninggalnya jg sudah di ruang perawatan. Jd RSUD bukan menolak mntah2 trs pasien dibiarkan. Tetap pihak rsud mncarikan rs yg bs menerima pasien.
    Pasien bpjs tuh byk jmlahnya ya wajar klw penuh. Klw ga percaya lihat saja sendiri k rsud nya..
    Coba lain kali buat berita yg benar krn mnyangkut puskesmas kami juga..

  14. Beda banget ya sama RSUD Demak, kemaren keponakan saya dirawat selama 2 minggu karena kejang dan panas tinggi, sempat masuk ICU selama 4 hari…pelayanan bagus dan cuma bayar Rp. 605.000 dari total Rp. 16.980.000, itupun karena kami minta pindah ke kamar VVIP
    sekarang keponakan sedang terapi medis di RS Karyadi Semarang, pake BPJS juga…dan pelayanannya ???
    TOP BGT deh…. pasien tinggal duduk manis, petugas / perawatnya yang sibuk mondar mandir ngurusin semuanya

    • teni berani di bertemukan dengan pihak keluarga….sudah biasa dengan banyak alasan…cari aman…

  15. Adik ibu saya kmren sakit yg luar biasa sampe tidak bisa bangun .dirujuk lah dia ke rsud kota bogor .dibilang y kamar penuh. Karena pasien nya dari kalangan bawah. Aneh nya dirsud itu ada temen y adik ibu saya itu yang bekerja disitu .lantas dia minta kamar sama temen y itu. Eh ternyata ada .kelas 2 bnyk yg kosong .sementra bnyk peserta bpjs yg mnta kamar tapi cuma didiam kan diluar . Gilaa bner ..pak bima arya tlong evakuasi ini jadi masalah serius di kota bogor .

  16. N. Andriyanto on

    Klo memang seperti itu apa fungsi bpjs dan buat apa kita setor tiap bulan. Kemana uang yg kita setorkan tiap bulan? Jika ada oknum dokter dan pihak rumah sakit menolak pasien bpjs seharusnya diberi sangsi yg sangat tegas.

  17. Cuma RSCM doang baik” dokternya menanganinnya sangat peduli ,ada seorang kakek yg anaknya sakit ginjal disuruh memakai jaminan bpjs/jaminan lainnya karna dibilang dokter kalo bayar cash sangat mahal pengobatannya katanya kasihan dibapaknya tapi dilayanin walaupun bapaknya ngurus buat bpjs dlu

  18. agung triyono on

    kalo saya apa yah, oh iya perkenalkan saya agung triyono umur 32 th, pekerjaan swasta, tinggal di citeureup, saya sakit gigi, di diagnoasa gigi bungsu impaksi gigi 28, berobat pakai bpjs di klinik insani citeureup dapat rujukan ke tri mitra cibinong dan kemudian di rujuk ke RS PMI Bogor, dengan dokter yang sama di rs tri mitra cibinong, sejauh ini pelayanan baik ,, semua keluhan di layani dengan baik, hanya saja ngantri di RS PMI bogor.. wow.. kalau ga datang pagi bisa-bisa dapet nomor di atas 200 s/d 300 antrian… btw singkat cerita,, setelah 1 bulan antri operasi semua kelar dengan rincian biaya ronsen 140 rb dan biaya operasi 2 jt aann.. lumayan semua nya free kecuali,,, parkir, bensin, dan fotocopy.. … over all sebagai penguna BPJS kelas 3 .. yang hanya bayar 28 rb sebulan di indomaret.. saya merasa cukup.. puas… bagaimana dengan anda ???

  19. BPJS,,, byk jg denger yg puas, tp lebih byk yg ga puas,,, apa lg yg do tolak di sana sini,,, mungkin pas lg ga ada pemasukan kali, jd prlayanan’a bagus, pas lg reme pasien yg pake BPJS ya di belakangkan,, smoga saja yg pelayanan’a bagus dan ga bagus di balas ALLAH SWT sesuai amal perbuatan’a,,, amin
    Smoga kita smua di beri kesehatan slalu dan di lindungi dr segala macam penyakit.

  20. BPJS klo 1 kartu bwt sekeluarga sich mendingan, ini mah perkepala, jd kan lumayan perbulan’a,,, BPJS pasti kan bwt menengah kebawah, klo menengah ke atas ya ga mungkin pake BPJS,, klo selama 5 tahun ga ada berobat duit bisa cair sich mendingan,,, ini mah slogan’a doang bwt mbantu,
    Boleh sich beramal, tp klo bwt yg lebih membutuhkan kan lebih baik,,

  21. ardine ravinda on

    rs bogor perlu di evaluasi.
    saya di jakarta utara, kalo ada yg sakit ke rs koja atau anak saya kalau panas saya bawa ke rs puri medika selalu terima . saya pemegang bpjs kelas 2. di koja selalu penuh apalagi kalo musim pancaroba atau musim penyakit lainnya tapi koja selalu terima pasien apalagi yang sudah gawat darurat, biasanya kalau tidak ada kamar pun pasien di tangani di ugd sampai ugd penuh pun kalo memang ada pasien gawat darurat selalu diterima. setelah ada kamar, baru pasien di pindahkan. sangat disayangkan sekali rs rs di bogor pelayanannya seperti itu.

Leave A Reply